Apa Itu Data Breach? Ini Dia Pengertian dan Kerugian Bagi Perusahaan

Keamanan sistem menjadi salah satu hal yang saat ini menjadi prioritas banyak usaha yang bergerak di bidang digital. Karena semua data disimpan secara cloud membuat setiap perusahaan harus memaksimalkan sistem keamanan dengan tingkat kerapatan yang tinggi, sehingga tidak mudah untuk diretas oleh hacker. Kasus yang saat ini sering terjadi adalah Data Breach yang merupakan tindakan pencurian data dengan membobol sistem keamanan. Data Breach adalah jenis kejahatan serius dan bisa dilakukan oleh siapa saja dan membuat semua pelaku bisnis harus ekstra waspada.

Agar data di perusahaan Anda tidak terkena Data Breach, maka penting untuk mengetahui apa saja cara pencegahan dan juga seluk beluk dari cyber crime yang satu ini. Berikut adalah ulasan mengenai Data Breach dari Badr Interactive yang bisa Anda pelajari!

Apa Itu Data Breach?

data breach adalah
Ilustrasi oleh Freepik

Data Breach adalah sebuah kejadian cyber crime dimana hacker berhasil masuk ataupun menyusup ke dalam sistem perusahaan, kemudian meretas semua data-data yang dimiliki oleh perusahaan. Data Breach sering juga disebut sebagai pencurian data dimana hacker akan mengambil berbagai data penting milik perusahaan dan menyebarkannya atau menjualnya ke pihak yang tidak bertanggung jawab.

Data Breach adalah kejadian yang harus ditangani serius oleh perusahaan, karena akan memiliki efek besar untuk bisnis dan juga hubungan perusahaan dengan konsumen mereka. Saat konsumen atau klien mengetahui adanya peristiwa Data Breach dialami perusahaan, hal ini akan berpengaruh besar dalam menurunnya kepercayaan dan akan memicu munculnya kerugian secara materiil ataupun jenis kerugian lainnya.

Ada berbagai cara yang biasanya digunakan hacker untuk melakukan Data Breach seperti mengirim malware atau meretas sistem secara langsung. Biasanya, hacker akan mengincar perusahaan-perusahaan besar maupun lembaga pemerintahan yang memiliki berbagai data confidential penting, kemudian meretas sistem keamanan mereka, dan menjual semua data penting yang telah diambil untuk mendapatkan keuntungan pribadi.

Jika dilihat dari sisi perusahaan, kejadian Data Breach ini bisa dicegah dan meminimalisir resiko terjadinya. Karena membutuhkan banyak waktu dan juga usaha untuk mengembalikan kepercayaan ataupun data-data yang telah dicuri. Maka dari itu, banyak aplikasi, website, dan sejenisnya saat ini yang harus memperhatikan sistem keamanan mereka, agar tidak mudah dibobol oleh pelaku kejahatan siber ini.

Metode yang Digunakan Pelaku Data Breach

data breach adalah
Ilustrasi oleh Freepik

Terdapat berbagai metode yang dilakukan hacker  untuk melakukan Data Breach, biasanya mereka melakukan beberapa cara seperti berikut ini:

1. Brute Force Attack

Brute Force Attack adalah cara peretasan dengan memanfaatkan trial & error agar bisa memecahkan sebuah kata sandi tertentu. Hacker biasanya akan memaksa masuk ataupun login ke sebuah akun demi bisa mendapatkan informasi ataupun data penting dalam akun tersebut. 

Cara yang satu ini termasuk rencana yang cukup sederhana bagi seorang hacker, karena mereka hanya perlu menebak kata atau kombinasi apa yang menjadi kata sandi dari sebuah akun sampai akhirnya bisa memasukinya. Salah satu cara untuk menghalau kejahatan ini adalah dengan membuat kombinasi sandi yang rumit, sehingga hacker tidak bisa menebak kombinasi yang Anda buat. Jangan lupa untuk selalu memantau aktivitas login dari akun-akun yang Anda miliki, sehingga bisa meminimalisir kejahatan Data Breach. 

2. Phising

Metode berikutnya yang dilakukan untuk Data Breach adalah melakukan phising. Tindakan phising adalah tindakan untuk mengelabui seseorang agar hacker bisa mengambil data-data pribadi dan penting yang ada di dalam perangkat ataupun sistem. Ada berbagai jenis phising yang saat ini telah terjadi, berikut ini adalah beberapa jenis phising yang wajib Anda ketahui:

  • Email Phising: Email phising biasanya dilakukan pelaku kejahatan dengan membuat email palsu yang menyerupai perusahaan tertentu dan membuat tampilan hingga domain email yang hampir mirip. Anda wajib memperhatikan setiap email yang masuk dan memastikan apakah email tersebut memang resmi dikirimkan oleh perusahaan terkait atau sebuah email phising yang dikirim oleh hacker.
  • Web Phising: Web phising adalah cara yang dilakukan hacker dengan membuat sebuah website palsu atau tiruan untuk mengelabui calon korbannya. Mereka akan membuat domain semirip mungkin dengan perusahaan aslinya agar korban terkecoh pada website tersebut dan melakukan perintah yang ada.
  • Whaling: Whaling adalah tindakan kejahatan yang menargetkan orang-orang yang berperan penting di perusahaan seperti jajaran direksi dan manager. 
  • Spear Phising: Spear phising adalah bentuk spesifik dari email phising dengan menargetkan orang-orang tertentu yang sudah diincar oleh hacker.

3. Malware

Malware adalah software yang dibuat dengan tujuan merusak sebuah sistem, jaringan, atau server pada sebuah perangkat. Cara ini biasanya dilakukan dengan menyusupkan ke dalam jaringan internet untuk mempermudah memasuki sistem pada perangkat korban. Meskipun malware sangat mudah menyebar dalam perangkat, Anda bisa melakukan tindakan pencegahan dengan melakukan pemindaian secara berkala pada sistem dan juga melakukan pengecekan rutin terhadap file-file mencurigakan pada perangkat Anda.

4. Spyware

Spyware adalah salah satu jenis malware yang digunakan untuk mengambil informasi penting yang ada di perangkat pengguna tanpa persetujuan pengguna. Jenis Data Breach yang satu ini cukup sulit untuk dideteksi oleh sistem kita, hal pertama yang bisa jadi indikator perangkat Anda terkena spyware adalah penurunan kecepatan prosesor. Ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan adalah dengan berhati-hati dalam memberikan izin pada aplikasi dan tidak mengunduh aplikasi-aplikasi yang terdapat di dalam website tidak resmi, serta menghindari halaman-halaman website yang mencurigakan.

5. Memanfaatkan Kerentanan Sistem

Data Breach biasanya dilakukan oleh hacker dengan memanfaatkan kerentanan dari sistem yang ada dalam jaringan. Jika mereka menemukan celah untuk masuk ke dalam sistem, hanya dalam hitungan beberapa waktu maka hacker bisa mengambil data-data penting yang ada di dalam server.

Selain itu, Anda juga perlu berhati-hati dalam menjaga perangkat perusahaan Anda. Karena bukan tidak mungkin jika hard drive eksternal Anda hilang sehingga bisa mengalami Data Breach. Meskipun jumlah kasusnya lebih kecil, Anda diharapkan lebih waspada dan juga menerapkan keamanan yang ketat bagi para pengguna-pengguna perangkat tersebut sehingga bisa meminimalisir adanya peristiwa Data Breach pada perusahaan Anda. 

5 Cara Pencegahan Data Breach yang Bisa Anda Coba!

Ilustrasi oleh Freepik

Data Breach adalah tindak kejahatan yang bisa menyerang berbagai industri bisnis. Pada kebanyakan kasus, sektor keuangan dan perbankan adalah salah satu industri yang menjadi incaran banyak hacker karena mereka ingin melakukan transaksi ilegal melalui rekening-rekening nasabah. Selain itu, Data Breach juga bisa menyerang personal seseorang dan tidak pandang bulu dari semua kalangan manapun bisa menjadi korban.

Ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk mencegah terjadinya Data Breach pada sistem keamanan Anda. Berikut ini adalah beberapa langkah yang bisa Anda lakukan untuk meminimalisir terjadinya Data Breach:

1. Menggunakan Password yang Rumit

Cara pertama yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi Data Breach adalah menggunakan kombinasi password yang rumit dan sulit untuk ditebak oleh orang lain. Saat ini sudah banyak platform yang mengharuskan penggunanya membuat kombinasi dari angka, karakter, huruf besar atau kecil, dan jumlah karakter yang dibatasi sehingga bisa meminimalisir adanya serangan hacker pada akun pengguna. Selain itu Anda juga bisa menghubungkan akun-akun yang dimiliki menggunakan akun email yang Anda gunakan untuk mempermudah proses login dan juga verifikasi dari platform tersebut.

2. Melakukan Update Security Software

Langkah berikutnya yang harus dilakukan untuk mencegah Data Breach adalah dengan melakukan update secara rutin security software yang Anda miliki dalam perangkat. Anda juga wajib untuk melakukan pengecekan secara berkala sehingga Anda bisa mengetahui aktivitas dan riwayat dari akun Anda. Apabila terdapat aktivitas yang mencurigakan, Anda bisa langsung mengisolasi sistem yang diserang, dengan membatasi akses-akses menuju data pribadi dan penting Anda. Kemudian, Anda juga bisa melakukan upgrade dengan menggunakan infrastruktur keamanan yang lebih tinggi, sehingga data Anda bisa memiliki sistem keamanan yang lebih rapat. 

3. Enkripsi dan Backup Secara Rutin

Berikutnya, Anda bisa melakukan enkripsi pada data yang dimiliki dan lakukan backup secara berkala dalam periode tertentu. Anda juga bisa melakukan pembersihan secara berkala apabila dirasa hard drive pada perangkat sudah penuh. Hal ini akan membantu Anda dalam melakukan pengecekan data dan memastikan file tersebut masih tersimpan dengan aman ataupun tidak bocor ke pihak lainnya. Anda juga bisa melakukan evaluasi berkala pada data dari third party software.

4. Gunakan Multi-Authentication

Cara selanjutnya untuk mencegah terjadinya Data Breach adalah dengan menggunakan sistem multi-authentication. Tipe pencegahan yang satu ini lebih ditujukan untuk Anda yang menggunakan akun personal baik email dan sejenisnya untuk menggunakan keamanan ganda yang saat ini disediakan oleh penyedia layanan email. Fungsi dari multi-authentication adalah mampu meningkatkan perlindungan keamanan bagi bisnis, Anda biasanya harus mendaftarkan nomor telepon aktif dan juga user ID untuk memastikan bahwa Anda yang melakukan proses login tersebut.

5. Cek Berkala Rekening Keuangan Perusahaan

Serangan Data Breach adalah kejahatan yang tidak mengenal waktu dan juga korban. Pelaku kejahatan biasanya bisa menggasak berbagai data berharga ataupun melakukan transaksi ilegal. Penting bagi Anda untuk melakukan pengecekan secara berkala mengenai aktivitas pada rekening keuangan perusahaan maupun personal. Jika terdapat transaksi mencurigakan, Anda bisa langsung membekukan rekening tersebut dan mulai melakukan pembatasan akses pada akun Anda.

Selalu Waspada dengan Fenomena Data Breach di Sekitar Anda!

Nah, itu dia ulasan mengenai Data Breach dari Badr Interactive mulai dari pengertian, metode penyerangan, hingga apa saja yang bisa Anda lakukan untuk mencegahnya. Jangan lupa untuk menerapkan semua langkah pencegahan di atas, agar Anda bisa terhindar dari kejahatan Data Breach pada bisnis atau perusahaan. Meskipun masih banyak orang yang masih menganggap remeh sebuah kejahatan Data Breach, hal ini tidak menutup kemungkinan untuk terjadi kepada Anda. 

Gunakan infrastruktur keamanan resmi dan juga terpercaya sehingga semua data keamanan Anda bisa terjamin dengan baik dari serangan Data Breach. Pastikan juga semua data sensitif ataupun confidential pada perusahaan Anda sudah memiliki tingkat keamanan yang rapat dan juga aman, agar bisa terhindar dari berbagai jenis malware yang ada saat ini.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email

100+ companies have collaboration with Badr Interactive

For more than 10 years, we have developed 300+ websites/apps for our various clients. Let’s join and create the best system for your company

Other Insight

Grow Your Knowledge About Software Development with Software Development Guidebook

You Dream It, We Build It

Our Services

We provide several bonuses FOR FREE to help you in making decisions to develop your own system/application:

  • Risk Free Development Trial
  • Zero Requirement and Consultation Cost
  • Free Website/Mobile Audit Performance